Federasi Guru Tolak Sekolah Delapan Jam Sehari, Ini Alasannya.. – Kendari Pos Online
Iklan DPRD Koni Sultra
Edukasi

Federasi Guru Tolak Sekolah Delapan Jam Sehari, Ini Alasannya..

Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Retno Listyarti.

KENDARIPOS. CO. ID — Rencana Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy menerbitkan peraturan tentang sekolah lima hari dalam sepekan, dikritik oleh Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Retno Listyarti.

“Itu kebijakan pendidikan yang saya dengan FSGI mengkritik keras, karena tidak berorientasi pada hak-hak anak,” kata Retno, Minggu (11/6).

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) yang sedang digodok juga akan mengatur tentang sekolah lima hari sepekan dilakukan secara nasional, namun bertahap. Nantinya, anak-anak akan berada di sekolah selama 8 jam setiap hari.

Retno menyatakan kebijakan itu berangkat dari pikiran masyarakat kota besar. Padahal Indonesia bukan Jakarta, daerah-daerah di tanah air juga tidak semuanya kota.

Seharusnya, kata Retno, pemerintah melihat fakta bahwa di negeri ini jutaan anak harus membantu orang tuanya sepulang sekolah. Kemudian banyak daerah yang angkutan umumnya hanya sampai pukul 15.00 WIB.

“Banyak anak tak sabar menanti saat bermain dengan teman-temannya di lingkungan rumah, banyak anak yang ortunya tak mampu membekali makan siang,” jelas Retno.

Dia menambahkan, kualitas pendidikan itu tidak ditentukan oleh lamanya belajar di sekolah. Apalagi banyak sekolah di Indonesia yang sarana dan prasarananya tak memadai untuk anak betah di sekolah. (fat/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
To Top