Innalillahi, Islam Kehilangan Sebuah Harta Karun – Kendari Pos Online
Iklan DPRD Iklan LA
Internasional

Innalillahi, Islam Kehilangan Sebuah Harta Karun

KENDARIPOS.CO.ID  -Pemerintah Iran memberlakukan tiga hari berkabung nasional, menyusul wafatnya mantan Presiden Akbar Hashemi Rafsanjani, Minggu (8/1) waktu setempat.

arab

Tokoh moderat yang menjadi salah satu pilar revolusi Islam pada 1979 itu adalah sosok yang sangat dicintai rakyat. “Islam kehilangan salah satu harta karun terbesarnya. Iran kehilangan jenderal terpandangnya sekaligus pengibar bendera Revolusi Iran yang sangat pemberani,” ungkap Presiden Hassan Rouhani, dalam ungkapan dukacitanya, Senin (9/1).

Rafsanjani mengembuskan napas terakhirnya karena serangan jantung, Rouhani berada di samping tempat tidurnya. Menurut rencana, jenazah pria 82 tahun itu dikebumikan hari ini.

Kemarin (9/1) Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Ali Khamenei memberikan penghormatan terakhirnya kepada Rafsanjani. ”Ini adalah rasa kehilangan yang sangat sulit diungkapkan dengan kata-kata,” ujarnya saat memimpin upacara yang dihadiri para pemimpin politik tersebut.

Penghormatan terakhir untuk Rafsanjani digelar di Hussainiya Jamaran, sebuah hall keagamaan di kawasan utara Kota Teheran. Gedung tersebut dikelola secara turun-temurun oleh keluarga mendiang Ayatullah Ruhollah Khomeini.

Semasa hidup, Rafsanjani menjabat presiden selama dua periode. Di bawah kepemimpinannya, Iran menjadi negara yang moderat. Sebab, sosok reformis tersebut cenderung kalem dalam menghadapi segala hal yang berkaitan dengan politik internasional. Tapi, semuanya berubah setelah dia lengser. Sebab, penerusnya adalah Presiden Mahmoud Ahmadinejad yang dikenal radikal.

Kemarin jalanan di ibu kota dan kota-kota besar Iran berhias spanduk berwarna hitam dengan tulisan yang menunjukkan rasa terima kasih rakyat kepada Rafsanjani. Media-media cetak Iran pun memasang foto presiden yang memimpin sejak 1989 hingga 1997 itu pada halaman depan.

Sebagai bentuk penghormatan kepada mantan orang nomor satu Negeri Para Mullah itu, pemerintah membatalkan seluruh konser dan acara komedi di televisi. ”Saya melihat cinta dan perhatian rakyat yang luar biasa besar untuk ayah saya. Doa kalian menguatkan hati kami. Terima kasih atas cinta dan kesetiaan Anda semua,” kata Yaser, putra bungsu Rafsanjani.

Kemarin pria 46 tahun itu sengaja tampil di layar kaca untuk menyampaikan rasa terima kasih keluarganya kepada seluruh rakyat Iran. Hari ini Khamenei dijadwalkan memimpin langsung pemakaman Rafsanjani.

Sejak Minggu lalu, ucapan belasungkawa mengalir dari seluruh penjuru dunia. Negara-negara di kawasan Teluk Persia menjadi yang pertama menyampaikan kawat duka. Tapi, Arab Saudi yang belakangan terlibat perselisihan dengan Iran tidak berkomentar. Hingga kemarin, belum ada ucapan dukacita resmi dari Raja Salman. (afp/reuters/hep/c11/any/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Iklan Catur
To Top